Sunday, February 5, 2012

Depok itu Rasanya...

Depok  Tempo Doeloe

Zaman dulu waktu gue belum lahir nih gan, kalo di Jakarta ada orang nanya, "Bung, tinggal di mana?" dan si bung menjawab, "Depok, Bung," maka yang ada di pikiran orang adalah sebuah kampung kecil terpencil. Katanya Depok itu tempat yang sama sekali ngga diminatin, tempat jin buang anak katanya. Ya mungkin bener juga sih. Kalo nginget-nginget ke masa kecil gue dulu, gan, Depok emang masih hutan dan sawah. Pokoknya kampung lah. Kendaraan lewat bisa dihitung. Tapi waktu gue kecil sih pusat layanan publik semisal rumah sakit, kantor polisi, pasar, atau kantor-kantor pemerintah udah ada di Depok.
Nah, tetangga gue nih, orang Depok asli dari taun 70-an. Dia dulu sekolah di SMP Kasih, yang dikelola Yayasan Cornelis Chastelein, letaknya di Jalan Pemuda, Depok, dan masih ada sampe sekarang. Dia sering banget tuh nyeritain kaya apa Depok semasa dia kecil. Depok tempo dulu, katanya, sebagian besar memang sawah, beda jauh sama sekarang yang sebagian besar udah dipadetin sama pemukiman penduduk, pabrik dan pusat perbelanjaan. Kata dia, di lokasi yang sekarang jadi Perumahan Bela Cassa, dulunya berdiri Pangkalan Pasir, yaitu tempat para penambang pasir ngumpulin "hasil tambangnya" dari Kali Ciliwung ke tengkulak. Jembatan satu-satunya yang menghubungkan timur dan barat, yang dipisahin sama Ciliwung, cuma Jembatan Panus, jembatan lama yang cuma muat satu mobil, tapi heran jembatan itu kuat banget.
Ngomongin Depok, pasti cepat-lambat, kita akan menyentuh Jalan Margonda. Nah, gue sebagai bocah kelahiran Depok, ternyata baru tau nama "Margonda" ternyata diambil dari nama pahlawan yang berjuang semasa revolusi mempertahankan kemerdekaan dulu...
Margo City, mal termewah di Depok
Di zaman sekarang, Depok bukan kampung lagi pastinya. Dibandingkan kota-kota kecil di sekitarnya, bahkan dibandingkan dengan Bogor, kemajuan Depok bisa digolongkan termasuk yang cukup cepat. Dalam rentang 201-2011 aja, udah banyak banget pusat perbelanjaan yang dibangun. Jalan-jalan di Depok pun secara keseluruhan bisa dibilang udah bagus, nggak kaya jaman gue kecil, jalannya bolong bolong, kalau hujan terisi air, jadinya lebih mirip rawa-rawa daripada jalan raya. Di Depok, bisnis properti berkembang bak cendawan di musim hujan. Maklum, Depok adalah tempat tinggal dari sebagian orang yang bekerja di Jakarta, umumnya mereka adalah kaum urban, termasuk gue ini hahaha :D
Enaknya tinggal di Depok? hmm udara di sini belum terlalu tercemar kayak Jakarta. Namun sejak diadain perluasan jalan Margonda Raya sekitar taun 2010 lalu, Margonda berubah jadi panas banget. Pohon-pohon di tepi Margonda ditebang semua. Tapi langkah pemerintah itu kayaknya emang efektif banget. Margonda jadi nggak macet, dan Depok jadi keliatan lebih manis di malam hari, meskipun siangnya kalo panas kerasa kaya gurun pasir, panas banget gila!
Kalo lo nyari tempat main di Depok, nggak akan kekurangan pastinya. Kalo dalam pandangan gue, mal di Depok itu dibagi dalam tiga kelas; menengah ke bawah, menengah, dan menengah ke atas.
Di golongan menengah ke bawah, ada ITC Depok, dan Plaza Depok. Di sini pangkalannya alay bro, tempatnya bisa dibilang jau dari kesan elegan.. Ya okelah kalo lo lagi nyari barang, semisal sepatu yang harganya murah. Di kelas menengah, ada Depok Town Square. Nah yang ini mendingan nih, AC-nya adem, tempatnya agak luas dan nggak dipenuhi alay. Harganya agak sedikit mahal emang, tapi woles, di sini lo masih bisa nemu barang bajakan nan murah meriah. Nah di kelas terakhir, khusus buat lo yang kelebihan uang, ada Margo City. Pusatnya penjualan barang-barang mewah dan mahal. Ada Starbucks di sini, dan kalo lo lagi nyari barang bajakan di sini, sampe Citayam merdeka juga kaga bakal ketemu. Di sini tempatnya, juga bioskopnya, didesain secara elegan, beneran kesannya tempat buat orang kaya. Kalo gue ke sini sih, paling buat cuci mata, liatin anak-anak orang kaya yang mukanya bening bening, hahaha
Selain mal, mal, dan mal, yang bisa lo temuin di Depok, lo juga bisa nemuin macem macem tempat menarik, semisal Es Pocong, atau Soto Gebrak, atau favorit gue dan temen-temen sih Nasi Goreng Pondok Selera di sebelah Gramedia Depok, recommended banget deh tuh, dia buka dari jam 5 sore sampe malem. Nasinya banyak banget, dengan suiran ayam yang banyak ditaburi bakso, dan dicampurin telor... Parah deh, gue kalo ketemu temen-temen lama, ngumpulnya pasti di situ. Harganya agak mahal emang, sekitar 11 ribu untuk nasi goreng ayam.



Perpustakaan UI


Kalo hari Minggu, disarankan banget buat jalan-jalan ke UI. Nah UI Depok ini kan kaya hutan kota gitu, lo bisa jogging atau naik sepeda, karena di UI sendiri udah ada track untuk bersepeda sepanjang 10 Km. Di UI ini juga kan ada perpustakaan terbesar di Asia Tenggara, nah lo bisa mampir deh ke sini, bangunannya dekat rektorat, bentuknya unik, paling besar. Kalo orang bilang kaya rumah Teletubies, kalo menurut gue bentuknya kaya markas Power Rangers Mighty Morphin -_-
Kata TV TV sih Masjid Kubah Emas, yang letaknya di Sawangan itu masjid terindah di Asia Tenggara, tapi bisa jadi bener. Coba lo mampir ke sini, yah mungkin bisa dapet sensasi baru. Di sini rame banget sama wasatawan dari berbagai kota di Indonesia. Kalo siang, bus-bus pariwisata pada ngantre masuk masjid Kubah Emas ini. Kubahnya emang beneran disepuh emas murni, tembok-lantainya marmer, dan gue ngebayangin betapa kayanya si pembangun masjid ini.
Nggak jauh dari masjid Kubah Emas, ada istal alias peternakan kuda, nah kalo mau belajar menunggang kuda, silakan main-main ke sini, gue sendiri belum pernah sih hehehe :p
Soal transportasi di Depok ga usah khawatir. Angkot selalu ada 24 jam. Depok udah ngga serem lagi kaya dulu deh.
Yap, begitulah sekelumit (cie ilah sekelumit) cerita tentang kota tempat gue lahir dan tumbuh. Mudah-mudahan bisa dijadikan referensi kalo mau jalan-jalan. :D

No comments:

Post a Comment