Saturday, July 13, 2013

Ditilang (Maning)

PN Jakarta Selatan

Sembilan bulan sudah sejak terakhir kali gue kena tilang di Kayu Putih, Pulogadung, gara-gara boncengin temen yang ga pake helm, akhirnya gue kena tilang lagi Juni lalu, sekitar tanggal 18 Juni, di daerah Kebayoran. Cerita tilangan ini beneran EPIC (kalo kata anak-anak jaman sekarang) karena terjadi di bawah alam sadar gue. Beginilah ceritanya:

Hari itu, di suatu pagi yang mendung, gue mau nganterin temen gue survey tempat dia mau tes SBMPTN, itu looh tes masuk perguruan tinggi negeri, dan dia kebagian tempat tes di SMA 46 Jakarta, daerah Kebayoran.
Berangkatlah kami dari Depok naik motor pagi-pagi jam 6, berbekal panduan Google Maps yang sudah membantu gue menemukan berbagai macam alamat se-Jakarta, akhirnya berbeloklah kami ke arah Fatmawati. Sepanjang jalan itu, gue punya patokan: saat marka jalan ini berakhir, di situlah letak sekolah itu. Gara-gara temen gue yang ngajak ngobrol mulu, akhirnya sekolah itu kelewatan, dan marka jalan pun habis. Ah nggakpapalah, puter balik aja, pikir gue, gue pun puter balik. Daaaaan... ternyata, akhir dari marka jalan itu menandakan kalo jalan itu adalah jalan satu arah, dan gue nggak sadar, di depan sana seorang bapak polisi muda menanti, DAMN IT!!! BAYANGKAN! Gue ditilang tepat di depan gang SMA 46!!! EPIC!!!

"Pagi mas, mau kemana?"
"SMA 46 pak, kita nggak tau ini satu arah"
Tanpa banyak bacot, dia ngeluarin slip merah, minta STNK gue, dan gue protes lah
"Pak, kami nggak tau ini jalan satu arah, ga ada tandanya juga"
karena udah desperate banget, gue berusaha ngeluarkan 20 ribuan, yah kali-kali dia mau
"Simpen saja uangnya, urus di PN Jaksel," ucapnya sambil ngambil SIM gua
Gue naikin tawaran jadi 50 ribu
"Simpan saja uangnya mas," ucapnya tegas.

Wah gue salut juga, polisi ini sendirian tapi dia nggak mau disuap, oke sejak ini penilaian gue ke polisi sedikit berubah. :)
Yah akhirnya kita masuk ke SMA 46 lewat jalan kampung, padahal kalo daritadi kita lewat jalan itu, kita ga perlu muter.. yah namanya orang nggak tau, dan lagi apes juga -_-

Di hari sidang, gue dateng pagi-pagi ke PN Jaksel di Jalan Ampera, jam setengah 8 udah ada di sana, padahal sidang mulai jam 9. Saat itu, para pegawai PN Jaksel lagi pada senam bersama karena itu hari Jumat, dan pas nunggu gue malah digoda calo-calo di depan PN Jaksel. Calo-calo itu memperlihatkan setumpuk SIM di tangan mereka.

"Ayo mas, cepet kalo sama saya mah, daripada sidang sejam," katanya.
"Nggak makasih mas, saya udah biasa ngantri sendiri," jawab gue sopan.

Beberapa menit kemudian si calo itu datang lagi.
"Udah belom maas? Yaaah lama amat, mending sama saya..."

Wah udah mulai songong nih calo, udah mulai nginsult.. gue diem aja.

Akhirnya sekitar jam 8.30, gue melongok ke gerbang pengadilan, dan di situ ada bapak-bapak pake baju batik.

"Ambil kartunya di mana ya mas?" tanya gue
"Masuk, mentok, sebelah kanan mas,"  jawabnya halus.
"Oke, makasih mas."

Waasuuuu, ternyata pendaftaran udah dibuka dari tadi, halah tau gitu mah gue nggak perlu nunggu di luar pagar dan membiarkan diri gue jadi sasaran tembak para calo, hufth...

Akhirnya gue ambil kartu antrean, gue dapet nomor 52. Gue akui sistem pengadilan tilang di Jaksel ini jauh lebih efektif daripada di PN Jaktim. Di PN Jaktim, terdakwa diberi nomor urut tapi nggak urut,. Contoh: orang yang dateng pagi bisa dapet nomor urut 100, sementara yang dateng siang dapet nomor urut 10, jadi ya untung-untungan. Nah kalo di sini enggak, yang daftar duluan ya duluan juga disidangnya, jadi lebih tertib.

Gue menanti di depan pintu pengadilan, cuma satu ruang pengadilan yang dipake. Sidang ngaret 15 menit, Pak Hakim-nya baru dateng. Bapak-bapak yang nunggu barengan gue sidang sempat menggerutu karena ngaret.
"Naaaah tuh dia hakimnya baru bangun, masih belekan dia," celetuk salah seorang Bapak disambut tawa bapak-bapak yang lain.

"Nomor 1-20, Masuk!!!" seorang pegawai pengadilan meneriakkan orang yang dapet nomor antrean 1-20. Sisanya tunggu di luar, termasuk gue yang dapet shift ke-3.
Sembari menunggu, gue ketemu seorang (sepertinya berasal dari Indonesia Timur) yang kocak abis.

"Mas, saya takut mas, takut dipenjara saya..." Bapak-bapak lain tertawa terkekeh-kekeh dengar curhatannya.
"Hahaha ga usah takut mas, paling cuma ditanya salah apa terus suruh bayar."
"Saya belom siapin pengacara mas..."
"Hahahahahaha..." kami semua tertawa terbahak-bahak.

Saat gue disidang pun tiba. Gue masuk ruang pengadilan, yeah rada gugup juga soalnya panitera-nya manggil terdakwa udah macam algojo mau menggal pala orang, bentak-bentak gitu;
"nomor empat enam??? mana empat enam??? cepat masuk!!! Lama banget!!!"
Ya maklum juga sih, dia nggak pake mikrofon.

Akhirnya gue siaga, begitu nomor 52 dipanggil, gue langsung maju. Sang panitera galak itu mengatur jarak berdiri gue dengan meja hakim supaya nggak terlalu deket.

"Pelanggaran lalu lintas jalan raya, Rp70.000,00, bayar di sana," kata hakim sambil menunjuk meja pembayaran denda.

Gue udah ga kaget lagi, ya sidang tilang memang sesimpel itu, maju, akui kesalahan, bayar. FYI, ternyata dendanya naik, dulu pelanggaran lalu lintas dendanya 60 ribu hihi, tapi yasudahlah.

Di meja pembayaran udah ngantri tuh orang-orang sial lainnya, mereka bawa nomor antreannya.
"Berapa mas? lima dua? 70 ribu." ucap seorang mbak-mbak yang jadi kasirnya masih muda nih mbak-mbak, cantik pula hihihi.
Gue serahkan uang 100 ribu, dikembaliin lah uang 30 ribu dan SIM gue yang udah belang bentong distaples banyak banget. Yaokelah gapapa yang penting semuanya kelar.

Singkatnya, gue pulang ke Depok dan sampe rumah sebelum jam 10 pagi, kalo ditotal sidang itu nggak ada sejam, cuma 30 menit kurang malah, bohong tuh calo, jangan percaya hehehe...

NB: gue nggak bilang-bilang bokap soal tilang ini, kalo dia tau bisa ngamuk banget, makanya gue bayar pake duit tabungan gue wakakak, gapapalah ini kan gue yang salah.

Oke segitu aja cerita di liburan gue yang suram ini, sampai jumpa! ;)

No comments:

Post a Comment